Minggu, 31 Desember 2017

2017, an awesome ups & downs year!

Haiiii....
going to bye to 2017!!
Tahun yang hmmm...nano nano buat gw & keluarga, hehee...eitss biar kite ae nyang tawu 🤣🤣

Banyak suka citaaa...sedih jg ada,
parenting life..so so & masih bnyk belajar!,
couple life..hmm ada sih peristiwa yg hmpr besar wkwk but thank God we got thru this well 😚
karir & rejeki Alhamdulillah masih stabil aja..

Well hey.. Makasiih 2017 udah kasih bnyk bgt rasaaa, pengalaman, pelajaran, dan semuanya!.
semoga 2018 makin makin baiiikk baiiikk dlm segala hal!, kesampean semua cita-cita, urusan, hajat, goal, and else!.

Wishing you a Happiest & Prosperour New Year 2018, friends! 🎉🎉🎉

Selasa, 12 Desember 2017

October2014 BirthClub, Support System Setelah Keluarga


Hayhuuyy..
menjadi ibu baru pastinya sangat mengejutkan, akan banyak sekali mengalami kenyataan baru diluar perhitungannya meskipun segala perbekalan sudah disiapkan dari material, emosional, mental dan lain-lain. Dulu sebelum menikah saya dan pastinya banyak ibu-ibu juga yang memiliki teori-teori atau idealisme tentang parenting dan segala urusan rumah tangga, namun pada saat pelaksanaan semua teori itu bubaaarr jalan, hehee.. jadi intinya adalah harus siap menjalaninya sambil terus belajar.
 
Sedikit berbagi, saya mempunyai sebuah support system dari sahabat-sahabat saya, sebuah komunitas yang bernama d’eMCe (double MC : Mama Ceria, Mama Cantik..konon katanya jika mama ceria, maka akan timbul kecantikan alami, hehee aamiiin :D). Kami bertemu secara virtual pada medio 2014 di sebuah website parenting yang saat itu memiliki forum Birthclub, The Urban Mama, yaitu ibu-ibu yang bayinya lahir di bulan yang sama, kami di forum BirthClub October 2014, dari forum tersebut akhirnya kami sepakat intens di WhatsApp Group. Well yeah tapi akhirnya platform tersebut karena sesuatu hal, menutup forum Birthclub ini, akhirnya kami berdiri independen, dan saya rasa birthclub2 yang lain juga begitu siih.. Anyway persahabatan kami tetap berlanjut sampe sekarang...
 
Seeruuu banget di komunitas ini, walaupun baru kenal satu sama lain, dari berbagai daerah dan profesi, tapi kami seperti udah sahabat deket banget, ohya perlu umur ga nih?, hehee.. okee kami 34 orang kelahiran 1982 - 1992. Ini grup yaaa 24/7 aktiiipp.. ngalir aja gitu sharing segala macam, saling curhat apapun, anak sakit, saling menebar racun baby stuff atau make up, daann ghibah juga sih kadang hehee.. tp ga pernah politik & SARA kok :). Aku bilang sih ini kayak google sendiri buatku hahaa..

Kita sering meet up terutama yang rumah atau kantornya berdekatan sekedar makan siang bareng. Sering juga kopdar kecil di rumah member, terus kitanya yang potluck bawa makanan. Kita juga punya Kopdar Akbar Tahunan yaitu pada bulan anak kita lahir, sambil syukuran ulang tahun, sekedar nyanyi, tiup lilin, games, sampai di 2tahun pertama acara birthday bash kita banyak disponsori produk-produk yang related dengan ibu dan anak. Tidak lupa setelah acara kita juga mengadakan kunjungan dan berbagi ke panti asuhan, sebagai bentuk rasa syukur atas bertambahnya usia anak-anak kita yang semakin pintar, sehat dan ceria.
 
Saya senang sekali menjadi bagian dari Birthclub ini, benar-benar support system bagi saya yang emak-emak baru, yang butuh banyak belajar parenting, memasak, saling sharing informasi, curhat, bahkan berkeluh kesah. Sampai saat ini member kami sudah 34orang, ramee ya bokk chatnya bisa aktif 24/7 hehee.. Semoga silaturrahmi dan solidaritas ini tetap terus terjalin.

Bagaimana dengan Support System ibu-ibu semua ??

Rabu, 06 Desember 2017

Tentang ASI dan Menyapih Dira

hehee.. lagi2 backdate lama bangeett.. cerita bbrp tahun lalu, tp ndak papa yaa ;)

Long short story... tentang ASI untuk Dira, Alhamdulillah lancar2 aja, baru lahir langsung IMD, lanjut sampe 6bulan full ASI saja alias ASIX. Sambil ibuk bekerja ibuk pumping di kantor, ups and downs sih kadang banyak kadang sedikit, no probs.. gw bukan yang terlalu strict kudu ASI saja smp 2 tahun kok, yang penting udah berhasil lulus S1 ASIX, selebihnya bebaass campur dgn sufor, susu kedelai, teh manis, pas 1tahun lebih mulai masuk UHT, pas lagi sama ibuk baru deh neneenn hahaa.. yasudah gak papa ga lulus S2 dan S3 ASI, bukan buibuk garis keras kok.. yang penting anak sehat2 aje wes seneng ibuk :*


Then masalah WWL - Weaning With Love / menyapih dengan cinta... eeett gak strict sih gak strict ASI yah si ibuk lhaa anaknya malah kebablasaann susah lepas nen smp umur 2tahun lebih ckck pieee ikii..
 
Disinilah perjuangan menyapih dimulai..dan tidak pernah berpikir saya termasuk salah satu ibuk yang (terpaksa..yeah krn mertua ;p) mengikuti metode menyapih dengan bantuan dukun bayi, hahahaa yeah it happen anyway :D. Sereeemm ya mbayanginnya "dukun" eiitt tapi jangan takut duluu.. gak seperti dukun looks yang serba hitam kok, ini biasa aja mbah-mbah Jawa perempuan berpakaian kebaya dan jarik..

Pleaseee jangan bully akuuhh duluu… I did anything lhoo seperti buibuk lainnya dari yang kasih pengertian bicara baik-baik sebelum dia 2 tahun, “nanti kalo sudah tiup lilin angka-2 udahan ya nak nen-nya..maem dan minum susu yang banyak yaa kan ucuu ibuk udah habis, temen2 Dira juga udah pada gak nen kok mimiknya di gelas semua” anaknya iya2 aja, kemudian nyoba juga tidur terpisah, dia sama neneknya, ngbiarin dia nangis semaleman, sampe cara-cara yang gak masuk akal seperti oles obat merah atau lipstick atau minyak kayu putih di PD, pernah juga pake brotowali eeh anaknya muntah-muntah dan susah makan sampe BBnya turun. Kemudian sakit demam.

Repeeaatt makk kalo gak salah gue udah coba 5x an… hhhh -___-

Almost hopeless.. then Utinya Dira di Solo alias mertuaku nyaranin coba deh ke dukun pijat bayi di kampong sini. Mudiklah kami ke Solo dan pergi ke dukun bayi yang terkenal di daerah situ, namanya Mbah Wine. Mbah Wine ini juga yang dulu “pegang” saya pas Upacara Mitoni (Nujuh Bulanan kehamilan), yang mengarahkan prosesi demi prosesi adat Jawa. Dira datang ke rumahnya juga perlu perhitungan, harus sesuai weton dia lahir yaitu Kemis Pahing. Pas sampai disana benar aja udah penuh sama ibu-ibu dengan bayinya yang akan dipijat dan disapih. Sampailah giliran kita, medianya cuma air mineral sih tapi dijampi-jampi apalah katanya biar anaknya lupa. Terus PD aku juga diolesin minyak biar anaknya emoh nen lg.

Berhasil???, lumayan, anaknya mulai mengurangi nen walau kadang masih mencuri2 kesempatan, nangis meraung-raung juga kalo ga dikasih, tapi gak apa-apa, memang harus belajar tega lah yaa orang tuanya.

Demikian cerita ASI dan menyapih Dira yang masih mengikuti cara-cara tradisional, yaa ga nyangka juga..percaya ga percaya sih, eh harus percaya ding biar berhasil. Anyway kami tetap dong yaa mengutamakan penanganan medis, saya pas hamil tetap kok periksa di dokter Sp.OG dan Dira sampai sekarang juga berobatnya di Sp.A, metode diatas itu kami Cuma manut saran orang tua aja sih.

Anyway apapun metodenya, pasti kepintaran tiap anak beda-beda toh dan Mommies pasti ngerti yang terbaik buat anak-anaknya.

 

Love,

Ibuk Fina